3 Streetwear Hip-hop yang forever 'Saik' VS HYPEBEAST Tandingannya


Oke, sebenernya sih gue kepikiran bikin artikel ini gegara temen gue abis buka jastip di Jepang dan gw ikutan pake jasanya, Guys. Tapi itung-itung kenapa gak sekalian gue bikin berfaedah, yekan? Lagian siapa sih yang nggak kepengenan bahas brand-brand Hypebeast, ato streetwear secara umum? Gue aja gatel, Bro.

Yawda, lanjut aja kali ya?
 
Trend Hypebeast, yakni monster yang udah kita kenal sekitar 2 dekade ke belakang, dan sebenernya udah jadi inspirasi trend fashion buat anak skate dan anak surf dari taun 70an. Udah ngerasa ketinggalan jaman belom lo?
 
Dulu, di Los Angeles, alias kota kelahiran engkong gue beberapa pioneer brand streetwear unjuk gigi, mulai turun ke jalan. Katanya sih berawal dari (Shawn) Stussy, yang aslinya cuma jualan papan surfing, and then berlanjut ngebuat T-shirt dan merchandising keren lainnya. Konon katanya, dulu Stussy dijualin keliling pake mobil pribadinya Shawn, udah kayak tahu bulet.
 
Di era ini, streetwear kebanyakan cuma dipake sama anak skate dan anak surf doang (walaupun Stusssy salah satu yang mulai pelan-pelan ngubah itu), palingan variasinya ya anak metal sama anak punk doang, and fashion-nya pun dulunya beda banget juga.

Tapi, di taun 80an, eksklusifitas yang make streetwear berubah sama sekali. Kalo dulu yang make kaos dan celana jeans cuma anak-anak LA doang, di awal era ini, anak-anak ras african-american dan puerto rican-american di New York ikutan bikin revolusi style, bahkan sampe beberapa dekade ke depan, termasuk di jaman sekarang ini.
 
Gimana caranya? Nggak laen lewat sekedar ngenalin culture hip-hop ke khalayak umum kok, Bro.
 
Singkat cerita, berbagai artis hip-hop macem Grandmaster Flash dan Run DMC lah yang pertama ngepopulerin revolusi ini. Seiring jadi terkenal, mereka mulai pada ngerasa: "ngapain juga gue dandan kayak artis yak, kan gue mau begaya kayak temen-temen gue di kampung aja".
 
Ide itu yang bikin para DJ hip-hop dan MCnya pada make streetwear, dan ternyata kedepannya, hal ini jadi salah satu karakteristik yang ngedefinisiin hip-hop secara look,
 
Biarpun gitu, kalo lo pake setelannya sekarang, jangan harep selamet nyampe tongkrongan, Bro. Karena mo gimana juga yang namanya trend style pasti ada umurnya.
 
Nah, emang sih, ada beberapa dari gaya hip-hop taun 80an ini yang masih survive ampe sekarang, dan yang masih keren nggak sekedar 1-2 style doang. Makanya gue pengen bahas beberapa brand tersabi yang jadi inspirasi buat berbagai brand Hypebeast sekarang ini. Namun karena gue pengen bikin artikel doang, dan bukan novel, gue sebutin 3 aja kali ya? Sabi nggak?
 
Lagi-lagi pake tapi nih, Guys, karena gue lagi bahas fashion, rasanya nggak bakal afdol bin hakiki kalo gue nggak bahas yang lagi 'in' nih, setuju nggak lo?
 
Yaudah lah ya, biar adil, kita bandingin aja satu sama laen. Let's get on with it, Guys.
 

#1
Dapper Dan VS Stussy


 
Kenapa gue sandingin dua brand ini? Soalnya kalo diliat dari berbagai sisi, bisa dibilang merekalah pioneer-nya. Kalo Stussy adalah salah satu brand yang konsisten bikin streetwear jadi massal, Dapper Dan adalah yang nyaklekin fashion ini jadi hak milik anak jalanan, atau lebih tepatnya anak urban yang demen hip-hop di jaman itu.
 
Stussy emang punya sejarah yang lebih kaya. Dibikin di taun 84, brand ini terkenal banget sama print logonya di berbagai macem baju dan aksesoris. Setelah satu dekade jualan, dia juga kerja sama dengan Nike buat bikin macem-macem sepatu kayak Nike Blazer.
 
Seperti yang udah gue jelasin, kesuksesan Stussy dimulai dari jualan kaos keliling komplek. Dan abis usaha kelilingnya  itu sukses, Shawn dan temennya ngeluarin modal buat bikin butik, dan akhirnya berhasil nge-launch Stussy jadi salah satu luxury streetwear yang pertama.
 
Biarpun sama-sama dijual di jalanan, Dapper Dan beda sama Stussy, soalnya, bisa dibilang Dapper Dan adalah brand yang memparodikan brand lain.
 
Pasalnya, dulu brand streetwear macem Stussy mahal-mahal, lah emang kapan murah sehingga nggak semua orang bisa beli, apalagi setiap bulan. Nah, anak-anak jalanan New York yang demen banget gaya, tapi masih engap ngelarin cicilan apartemen, mulai nge-rebel dengan bikin Dapper Dan, biar mereka yang lagi nggak punya duit, tetep bisa gegayaan depan tongkrongannya.
 
Kerjaannya Dapper Dan adalah ngegabungin berbagai brand dan ikon pop culture jadi satu desain, hal yang udah normal di jaman Hypebeast sekarang ini. Macem-macem brand kayak Louis Vutton, Gucci, Prada dan sebagainya, malah dijadiin kaos, jaket, baseball cap, dan sepatu ama dia. Bahkan kalo lo perhatiin, beberapa desainnya Dapper Dan nggak akan kalah sama brand-brand streetwear premium jaman sekarang.
 
Sayangnya, karena nggak ijin dulu sama brand tersebut di atas, Dapper Dan digerebek FBI dan disuruh berenti jualan. Orang sejenius inilah, yang bikin streetwear dari berbagai luxury brand. Bukannya direkut jadi konsultan brand fashion kenamaan, sayangnya malah distop dan disuruh bayar denda sama pemerintah.
 

#2
Karl Kani VS Off-WhiteTM


 
Dua brand ini dikenal dengan konsep revolusionernya di jagad streetwear, dan biarpun yang mereka tawarin beda sama sekali, tapi kita nggak bisa memungkiri kalo Karl Kani dan Off-WhiteTM udah ngebantu style streetwear bertransformasi secara radikal.
 
Off-WhiteTM Sendiri tuh hasil ide jenius dari Virgil Abloh, seorang desainer kreatif. Dia ngedefinisiin brand ini sebagai "keabu-abuan yang berada di antara daerah hitam dan putih. Off-White".
 
Artinya apa? Kemaren sih gue udah coba hubungin bang Virgil buat nanyain langsung, tapi kayaknya nomor gua diblock dia lagi sibuk deh.
 
Yang paling pas buat ngedefinisiin Off-WhiteTM adalah gaya desainnya yang berani banget ngambil berbagai pattern desain yang udah umum di kehidupan sehari-hari, termasuk logonya yang diagonal stripes, ala-ala zebra cross Bro.
 
Kenapa berani? Di jaman sekarang, kalo desain lo kurang original, bakal gampang banget dihujat orang, atau kalo keren pun tetep gampang banget ditiru orang. Off-WhiteTM nge-challenge epidemi ini, dan konsisten ngebuat desain baru dengan gayanya itu. Hasilnya? Kalo besok desain lo mirip-mirip zebra cross, lo bakal dicap ngikutin Off-WhiteTM.
 
Kalo lo tanya kenapa itu revolusioner, mungkin lo belom tau susahnya ngepatenin suatu desain. Dengan logo dan desain-desainnya yang super simpel itu, Abloh mesti ngorbanin hak paten segala macem kreasinya, termasuk logonya sendiri. Terutama karena masalah trademark hak paten di beberapa negara tuh ribet banget. Ini berarti, dia lebih milih desain-desain yang udah nyangkut di kepala orang, dibanding nyari sesuatu yang original dan susah ditiru. Basically, dia berusaha ngomong kalo sesuatu yang biasa aja bisa jadi keren.
 
Sementara kalo kita ngomongin Karl Kani, pasti nggak bisa lepas dari fashion hip-hop secara keseluruhan. Kenapa? Karl Kani adalah salah satu pioneer brand hip-hop wear yang bertebaran di department store jaman itu. Di saat semua brand fashion lagi ngerendahin streetwear, Karl Kani masuk dengan janji yang belom pernah diklaim sama brand fashion manapun, yakni ngejual fashion yang diincer sama komunitas african-american, dari tim yang terdiri dari african-american.
 
Dengan dukungan penuh dari komunitas artis hip-hop, termasuk Tupac (my hero beud nihh), Karl Kani nyebarin baju-bajunya buat dipake mereka. Alhasil, bikin orang-orang pecinta streetwear 'BM', dan mulai nyari brand-nya dia. Salah satu usaha terkerennya dalam ngeviralin Karl Kani, yaitu dengan bikin fashion show di White House pada jaman Bill Clinton. Petjah gila nggak coolness-nya?

Dan itu belom semuanya, Guys. Berkat Karl Kani, style hip-hop yang sekarang diadaptasi sama berbagai brand Hypebeast dibikin mainstream. Segala desain streetwear mulai dari baggy pants sampe oversized tees, juga ikut dikenalin sama Karl Kani ke seluruh dunia.

Berkat kejeniusannya juga, Karl Kani berhasil masuk dalam daftar '100 Richest Blacks in America' di taun 96. Gokil kan?

 

#3
FUBU VS Supreme


 
Nahh..kalo ngomongin FUBU dan Supreme, kayaknya gue harus banget bahas logo dan kekuatan nama branding-nya sih.

Siapa sih yang nggak tau Supreme? Yang nggak tau kayaknya nggak pernah liat sebuah batu bata seharga 800 ribu ya, cuma gara-gara dikasih logo Supreme? Padahal mah di toko material belakang rumah gua, beli sebiji uang seribu rupiah masih dapet kembalian, Bro.

Tapi itulah kekuatan logonya Supreme. Selama lo yang punya brand-nya, lo bisa taro logo ini di bungkus cilok dan tuh cilok bakalan seharga segram emas. Sadess ya?

Bisa dibilang inilah biangnya streetwear jaman sekarang. Coba aja lo beli salah satu produknya, biarpun harus ngeluarin banyak duit, gue jamin modal lo bakal balik berlipat ganda dalam beberapa taun ke depan. Soalnya dibanding streetwear lain, harga sekennya Supreme tuh salah satu yang paling mahal, Guys, barangnya aja limited edition semua. Alasannya? Biar nggak ada satupun desain mereka yang nggak kejual.

Logo box merahnya yang simpel, tapi udah dianggep jadi definisi kemevvahan, katanya dulunya terinspirasi dari seniman Barbara Kruger. Yakni seniman yang suka nyinyirin propaganda dengan kata-kata bermakna yang biasa ditaro di box merah. Ceritanya sesederhana itu sih, tapi saking ikoniknya logo ini, kebanyakan orang yang baru keranjingan streetwear pasti pengen banget punya Supreme.

Tambahan lagi, tiap taun mereka pasti ada kolaborasi sama brand street atau luxury laennya. Kalo disebutin banyak banget dah, tapi yang paling terkenal sih kayaknya LV, Nike, dan Vans.

Sementara kalo FUBU (biasa disingkat FB ato disebut juga FB legacy), adalah salah satu hip-hop streetwear yang paling dikenal oleh kalangan african-american. Karena selain jadi salah satu yang paling diincer, FUBU juga bisa dibilang jadi representasi dari kebanggaan orang berkulit item.

Kenapa? Awalnya dimulai dari fenomena iklan GAP yang dibintangin sama LL Cool J.

Singkat cerita nih, LL Cool J ngerasa nggak cocok sama GAP, dan berpendapat kalo GAP itu bukan brand yang cocok buat rasnya dia. Terus, karena itu, dia ngaku ke sutradara kalo topi FUBU yang lagi dia pake adalah karakteristiknya yang nggak bisa dilepas. Abis itu, di iklannya, LL Cool J nge-rap dengan masukin kata-kata ‘For Us, By Us, on the low’ (For Us, By Us tuh kepanjangannya FUBU).

Iklan itu jadi viral (bukan di internet ya Guys, ini tahun 96) di berbagai kalangan, terutama ras african-american. Mereka malah jadi BM pengen beli FUBU, dan akibatnya, yang rame malah ordernya FUBU instead of ordernya GAP.

Mind-blowing gila nggak tuh kontroversinya?

Tapi setelah kejadian itu, kalangan african-american mulai bangga sama FUBU, apalagi karena yang bikin ras mereka juga, tapi bisa seterkenal brand Amrik lainnya. Dan kebanggaan itu tetep berlanjut ampe sekarang, terus meluas ke brand fashion hip-hop lainnya.

Mulai dari sportswear sampe casualwear, FUBU ngeluarin banyak produk yang pelan-pelan nggak cuma dipake african-american aja, tapi sama berbagai macem orang di Amrik, Eropa, dan juga Asia. Gaya-gayanya pun jauh lebih fleksibel nun sabi dibanding brand terkenal lain di jaman itu.

Udah gitu, FUBU juga dipake oleh banyak rapper berkelas dunia, makanya makin gila deh tuh dukungannya dari orang. Biarpun sempet ilang dari pasar Amrik, FUBU tetep berjaya di dunia streetwear, terutama abis comeback-nya mereka ke Amrik di taun 2010 dengan nama FB legacy.

Sekarang, streetwear yang terinspirasi dari hip-hop nggak cuma terbatas keren di kalangan african-american aja, soalnya hari ini style mereka jadi pengaruh besar buat semua brand Hypebeast jaman sekarang. Kalo nggak ada mereka, mungkin kita sampe sekarang masih make celana jeans ketat tapi cutbrai yang rada bikin gumoh dikit kalo diliat (ato mungkin kalo dipake gua doang kali ya).

Selaen brand Hypebeast yang gue sebutin di atas pun, masih banyak yang saik parah, kayak Bathing Ape, Comme des Garçons, Stone Island, dan masih banyak lagi. Kalo lo punya yang mana, Bro?