Getting Up: Dari Tembok Belakang Halaman Jadi Seniman Kelas Dunia

Seperti yang udah gua bahas, dulu graffiti dipopulerin di Amerika sana, yaitu The Bronx, Kota New York. Waktu itu udah sempet gue mention, kalo graffiti adalah elemen pelengkap yang sangat esensial dari hip-hop selain MC-ing, DJ-ing, dan B-boying. Mereka jadi bagian dari sejarah urban yang nggak bisa dipisahin.

Nggak diragukan lagi, gerakan semacem ini bikin ribuan seniman terinspirasi, Bro. Apalagi, sekarang apresiasi graffiti jauh lebih gokil dibanding jaman dulu, soalnya seniman modern udah ngejadiin graffiti sebagai bagian dari dunia seni. Jadi hari ini, ribuan street artist udah sans nyalurin hasrat graffitinya ke ruang publik. Dan dengan banyaknya lahan buat berkarya, yang terinspirasi jadi street artist pun jadi makin banyak, ya kan?

Banyak, tapi bukan gue loh Guys, terakhir gue gambar aja masih make crayon  keahlian gue kan cuma ngemengin informasi urban.

Anyway, siapa sih anak urban yang nggak tau tokoh-tokoh graffiti jaman sekarang? Buat nge-refresh otak lo, gue sebutin beberapa nih: Banksy, Blek le Rat, Lady Pink, David Choe, Ben Eine, nah lo terusin deh tuh.

Semua nama yang gue sebutin barusan punya style original-nya sendiri dan potensial banget jadi legend di dunia graffiti.

Nah, tapi yang terinspirasi nggak cuma seniman di Benua Amrik dan Eropa aja Bro, sekarang graffiti udah masuk ke berbagai daerah Asia dan Australia. Termasuk ke negara kita tercinta, Indonesia.

Di sini pun, kita punya banyak street artist yang kerjaannya nge-bombing tembok dan mamerin berbagai piece-nya. Suasana kota yang biasanya cuma diisi sama atmosfir kolonial, tradisional, ato modern, sekarang juga dipenuhin sama berbagai gambar kontemporer, dan nggak jarang memuat kritik ataupun aspirasi dari masyarakat. Bahkan, beberapa dari street artist kita, juga udah diakuin sama dunia. Sadess nggak?

Terus, siapa aja sih street artist termashyur bin terpetjah di tanah air? Gue kasitau beberapa ya. Cekidot, Guys.


#5
Wormo

Konon katanya, di siang hari, doi seorang graphic designer untuk sebuah perusahaan gede. Tapi malem-malem Wormo menjelma jadi anggota 'Toter Crew' yang siap nge-bombing seluruh kota dengan graffiti terkeren.

Kenapa namanya Wormo? Soalnya style gambarnya selalu ada cacingnya. Wormo milih karakter yang disebut "Cacing Beton", buat menghias lingkungan urban. Dan karena satu alasan: menurut dia, cacing penuh warna ini bisa makanin warna monoton dari beton kota-kota kita. Makdarit, semua graffiti yang dia buat udah pasti kaya warna.

Biarpun purely karena alasan estetis, tapi lo semua pasti setuju, kalo di malam yang indah, cacing Wormo yang penuh dengan warna turut menghiasi sudut kota bikin kota kesayangan kita jadi makin sabi, ya nggak, Bro?


#4
Stereoflow

Kalo yang ini, katanya dapet nama Stereoflow karena dulunya pengen nge-rap, terus bikin album dengan judul yang sama, abis itu dipromosiin di jalanan pake graffiti, tapi ujung-ujung albumnya nggak jadi keluar, dan namanya terlanjur stuck (siyaaap).

Karakteristik utamanya Stereoflow yaitu manfaatin warna pastel, dan dia juga obsesif banget sama bentuk bersudut macem segitiga dan kubus. Kalo lo tanya dia sih, dia bakal bilang kalo influence-nya berubah terus sesuai perkembangan street art, tapi gue rasa sih akarnya tetep dari style lukisan bang Pablo Picasso.


#3
Quint (QuintEssential)

Style gambarnya simpel. Gambar cewek bergaya realis, yang bersebelahan sama tulisan 'quint' berwarna merah darah, dan dieksekusi dengan ngegabungin antara teknik stencil dan spray paint. asalnya sih dari Jakarta, tapi karena Quint tinggal di daerah Bali, dia jadi salah satu 'all-city bomber' di sana.

Kalo menurut gua, idealismenya Quint tuh sederhana banget tapi ngena. Dia semata ingin membuat orang-orang bahagia melalui cinta dan estetika (leh uga). Nah, menurut dia, 2 filosofi tadi berasal dari manusia sendiri, itu makanya subjek gambarnya Quint selalu tentang manusia, terutama cewek.

Quint nggak cuma jadi all-city bomber di Bali aja, dia juga udah ninggalin jejaknya di Jakarta, Tokyo, dan Berlin. Pengen sujud nggak sih rasanya?

 

#2
Slinat (Silly in Art)

Berasal dari Bali juga, Slinat punya misi dan sikap kritis yang mulia to the max. Yakni pengen nyadarin masyarakat Bali kalo nilai budaya asli mereka pelan-pelan mulai menghilang karena modernisasi dan pariwisata. Slinat simply ngingetin biar kita nggak selalu mengedepankan hasrat buat komersil, apalagi kalo harus ngorbanin petuah nenek moyang. Real banget nggak sih?

Misi ini keliatan jelas banget di karya-karyanya. Kebanyakan subjeknya adalah rakyat Bali yang seolah lagi ngelakuin aktivitas tradisional, tapi mukanya ditutup sama topeng gas. Hasilnya? Mungkin lebih dark dari yang lain, tapi kualitasnya nggak perlu diragukan, apalagi di-underestimate.

Di sini, kita juga diingetin kalo salah satu esensi utamanya graffiti adalah ekspresi dan aspirasi masyarakat, sama suatu kondisi sosial politik yang terjadi di masyarakat urban. Biarpun kritiknya Slinat nggak sepedas Banksy, tapi at least kita bisa setuju kalo misinya Slinat bisa ngebuka mata banyak orang. Ya kan?


#1
Darbotz


Kalo lo belom pernah denger soal Darbotz, kayaknya lo mesti piknik rada jauhan ke banyak kota di Indonesia buat cari gambar monster cumi-cumi bergigi tajem. Karakter andalan Darbotz yang dinamain "Cumi Kong" ini, udah tampil di berbagai sudut kota tanah air kita.

Inspirasinya? Yaitu karakter dari kota kelahirannya sendiri; Jakarta. Cumi Kong yang selalu dipenuhin motif chaotic dan warna monochrome, purely ngegambarin keriuhan dan kekisruhan kota Jakarta.

Bukan berarti Darbotz benci sama Jakarta loh, dia justru cinta banget sama kota yang selalu dipenuhin sama chaos ini. Dan untuk ngegambarin karakter itu, dia turun ke jalan dan nyebarin filosofi Cumi Kongnya.

Itu baru di jalanan, Bro, Darbotz juga udah banyak masukin karyanya ke art exhibition berkelas dunia macem Singapura, Hong Kong, Malaysia, bahkan Perancis! Pokoknya si street artist yang satu ini udah beda kelas dah, apalagi sama hamba yang cuma butiran debu.

Selain graffiti-nya yang udah terkenal banget, Darbotz juga udah kerja sama dengan macem-macem brand yang saik banget kayak hotel-hotel berbintang lima di sekitaran Jakarta, dan juga DC Shoes. Sabi gila kan?

5 street artist ini cuma sebagian kecilnya aja, Guys. Masih banyak pejuang seni jalanan yang patut banget dibanggain sama kita. Mereka nggak sekedar jadi inspirasi buat penikmat, atau salah satu pejuang street art. Tapi juga generasi yang bisa ngebawa seni Indonesia ke jaman baru, jaman dimana bentuk seni kayak apapun bisa diterima dan jadi bagian dari sejarah negara kita. Kalau lo nggak ragu buat ngikutin jejak mereka, mungkin lo bisa jadi tokoh penggerak street art selanjutnya.


Siap nggak lo nerima tantangan, Guys?