Parkour: Ngabur with style, why not?



Kemaren pas gue lagi asik youtube-an, gue nemu video orang nekat yang lari sambil loncat-loncat dari satu gedung ke gedung laennya. Kagak pake jatoh, kagak pake kepeleset, goks!
Dipikiran gue waktu itu cuma satu, ini orang demen banget yak becanda sama maut?

Gimana caranya, tuh orang bisa ‘petakilan’ kesana kemari tapi tetep keliatan cool parah? Gue yakin nih, kalo misalnya Spider-Man ngelakuin hal yang sama tapi nggak pake jaring yang ada di tangannya, dia nggak bakalan bisa survive. Minimal keseleo lah. Sorry not sorry, Mr. Spidey.

Buat orang yang badannya nggak terlalu lentur kayak gue, kepikiran banget sama salah satu jenis aktivitas menantang yang mo gue bahas kali ini.


Parkour atau Freerunning?

Apa cuma gue disini yang mikir kalo parkour dan freerunning tuh dua jenis aktivitas yang sama? kalo lo mikir gitu juga, high-five dulu lah bro.

Setelah gue research, parkour itu seni ngelewatin beberapa obstacle dari point A ke point B. Dalem artian, ngelewatin segala macem rintangan yang ada, cuma dengan ngandelin gravitasi kekuatan tubuh manusia. Gerakannya pun pastinya cepet dan efisien banget.

Lah, terus apa bedanya sama freerunning?

Kalo menurut David Belle yang ngenalin parkour pertama kali, freerunning nggak efisien soalnya banyak gerakan kayak Spin dan Flip (salto) yang cenderung ngeliatin keindahan gerakan itu sendiri, bukan efisiensi. Ya intinya sih, freerunning digunain biar gerakannya keliatan saik aja.


David Belle, sang dewa parkour

Jadi, David Belle ini bukan orang random yang lagi iseng duduk di taman terus diteriakin copet dan dikejer massa, jadi mesti kabur, manjat, muter, pindah ke satu gedung ke gedung lain terus viral, bro.

David terinspirasi dari bokapnya, Raymond Belle, prajurit yang dulunya kerja sebagai pemadam kebakaran militer Prancis. Nah, si David pas masih bocah sering diceritain sama bokapnya tentang cerita kepahlawanan waktu bokapnya kerja, terus cerita si bokapnya ini bikin David jadi rajin latihan pake gerakan ekstrim tapi tetep ‘ganteng maksimal’.

Setiap pulang sekolah, David kecil selalu latihan buat lari dengan meloloskan diri dari situasi yang sulit, dengan ngelewatin rintangan alam natural nan alamiah. Pas David umurnya 11 tahun, dia pindah ke kota Lisses, Prancis. Surprisingly, dia nemuin sekumpulan geng anak-anak yang fisiknya kuat. “Sabi neh gue ajakin latihan bareng”, gue rasa David mikir gitu.

Terbentuk dah tuh, sebuah grup yang dinamain Yamakasi, beranggotakan David dan temen-temen barunya.

Setelah David beranjak dewasa, doi ngikutin jejak bokap dan sodara-sodaranya jadi militer Perancis dan pemadam kebakaran. Waktu jadi militer Perancis, David gabung dengan Troupes De Marine.

Kerennya, waktu itu doi gak cuma dapet satu penghargaan, Guys. Doi dapet rekor terbaik di manjat tali, bahkan termasuk tentara yang punya tingkat kelincahan yang tinggi banget. Ya nggak heran juga sih gue.

Oiya, Traceur, begitulah masyarakat menyebut orang-orang seperti David Belle dan temen-temennya pas ngelakuin gerakan parkour, yang bisa lo gunain sebagai ilmu self-defense terbaik waktu situasinya nggak terduga. Kalo martial art atau olahraga bela diri disebut sebagai latihan buat bertarung, maka parkour disebut sebagai latihan buat flight a.k.a ngabur dari situasi berbahaya.

 

Parkour dikenal karena film-film keren ini

Yamakasi – 2001

Parkour mulai dikenal melalui film ini, Bro. Yes, baru banget kan gue mention kalo David bikin grup bernama Yamakasi, dan beneran dijadiin film. Unfortunately, David Belle nggak terjun langsung buat main di film ini karena beda prinsip sama salah satu anggota geng Yamakasi bernama Sebastian Foucan. Walaupun ujung-ujungnya Sebastian juga cabs dari Yamakasi, sih. But still, film-nya sabi gila.

Ceritanya tentang 7 remaja yang punya keahlian buat manjat gedung tinggi, ngelompatin tangga, lorong, koridor, malahan ada yang nyusup di pipa besi.

Kalo lo udah nonton film ini, lo pasti tau adegan favorit gue, waktu mereka manjat apartemen dari sela-sela jendela, terus nyampe rooftop demi ngeliat sunset. Aksi mereka akhirnya ketahuan polisi, dan berakhir lari-larian biar kagak ketangkep. Tetep, mereka kaburnya with style.

Silahkan nonton sendiri deh, Bro. Betapa kerennya remaja-remaja ini. Lah, di umuran mereka aja gue masih sibuk nyari koin buat maen ding-dong. Palingan lo juga.

 

Casino Royale – 2006

Suksesnya film Casino Royale sampe jadi salah satu film box office emang mesti kita acungin jempol. Yang main adalah aktor Hollywood dan namanya udah mendunia gara-gara kehebatannya.

Pengalaman James Bond di film ini bisa dibilang sukses, karena lo beneran disuguhin sama aksi-aksi yang bikin jantung berasa dimaenin sama pak Daniel Craig.

Di film ini lo juga bisa liat doi ngejar musuh diantara konstruksi bangunan. Awalnya ngejar pake modal lari doang, karena gregetan akhirnya doi ngejar pake traktor. Masih belom ketangkep juga, doi nekat naik ke besi-besi bangunan yang tinggi banget. Alig nggak tuh?

Emang dasar nih musuhnya bageur, tetep ngotot naik keatas. Makin ditantang, James Bond makin geram. Mulai dari lari sambil berantem, sampe jatoh ke tong sampah, adegannya bikin stress tapi seru banget, Bro.

 

Brick mansion – 2014



Ada dua hal keren di film ini.

Pertama, David Belle sendiri yang jadi pemain dan mamerin ke-gokilannya lewat aksi parkour.

Kedua, plot twist nya yang sadis beud. Gue gamau spoiler entar gue dibilang ga saik.

Brick Mansion adalah remake film District B13 di tahun 2004, Guys. Film yang disutradarai oleh Camille Delamarre ini cukup hits di tahun 2014. Gimana enggak, Brick Mansion adalah film terakhir yang dibintangi oleh Paul Walker sebelum doi meninggal. Selain itu, ya karena emang ada si ‘dewa ngabur’ main di film ini dan nunjukin kelincahannya.

Film dengan genre Action-Crime-Thriller asal Perancis-Kanada ini ceritanya tentang seorang detektif bernama Damien (Paul Walker) yang nyamar dan ditugasin oleh bosnya untuk masuk ke perkampungan berbahaya yang disebut “Brick Mansion”. Misi-nya adalah buat menumpas pengedar narkoba Tremaine (RZA) yang punya senjata pemusnah massal dan berhasil menyandera walikota.
Sans Guys, Damien nggak sendirian.

Doi ditemenin sama Lino yang diperankan oleh David Belle, terus mereka ngadepin berbagai macem anggota geng yang ada di Brick Mansion dengan gaya parkour-nya mereka berdua. Dikejar serentetan pembunuh? Ngegelantung? Semuanya mulus. Yang kurang mulus cuma jalan idup gue.

Gimana, Bro? udah siap Flight? Kalo lo mau improve gaya parkour lo, gue recommend banget buat marathon nonton film-film di atas karena mereka udah SAH jadi film wajib buat para ‘penggila’ parkour!