Sensasi MZK B-boys dan Hip-hop Culture: Dari Tongkrongan Jadi Gerakan


Guys. Gimana kalo kita memulai hari ini dengan ngayal? Biar sans dikit yekan.

Bayangin lo lagi ada di tepi East River, Kota New York, di Hari Sabtu, 11 Agustus 1973. Pemandangan yang lo liat adalah bangunan kota yang dipenuhin sama lampu gemerlap, super mevvah. Banyak orang yang ngumpul di diskotik daerah Midtown Manhattan. Ada yang pake mantel bulu, ada yang pake celana cutbray, dan ada yang pake rompi ngejreng. Disko lagi jadi raja di seluruh kota, nggak peduli yang dompetnya gendut ato kurus, semua orang lagi keranjingan musik Bee Gees, Donna Summer, Earth Wind & Fire, dan pastinya The King of Pop Michael Jackson.

Tapi sayangnya itu semua cuma pemandangan yang lo liat dari seberang sungai. fenomena tadi nggak terlalu happening di tempat lo berdiri, yaitu The Bronx. Di sinilah lo berasal, dilahirkan bukan sebagai orang berkulit putih yang bisa punya kesempatan buat ngadu nasib di sekitaran Wall Street, tapi cuma salah satu penghuni reruntuhan kota yang udah nunggak kontrakan dari 3 bulan lalu,  nggak punya kerjaan, dan baru di D.O. dari sekolah negeri pinggiran. Temen-temen lo adalah keturunan Puerto Rico dan Afrika. Nggak ada orang yang peduli sama kita, boro-boro pemerintah, masyarakat seberang sungai aja belagak nggak liat. Kita manusia, tapi dianggep kutil sama mereka.

Kalo kata orang-orang sih, The Bronx is burning. Dibanding New York, lingkungan The Bronx tahun 1973 lebih mirip sama Suriah di era 2010an. Ada bangunan rusak dimana-mana dan angka pengangguran lagi tinggi beud, akibatnya pilihan karir banyak orang adalah jadi copet, rampok, atau anggota geng kriminal. Tapi bukan lo dan temen-temen yang lain. Kita cuma pengen bikin graffiti di tembok gedung, party, nongkrong bareng, ato pura-pura jadi selebriti biar bisa masuk klub malem. Pokoknya have fun sampe pagi.

Nah, hari ini, temen lo dateng bawa undangan ulang tahun yang ditulis manual. "A DJ Kool Herc Party. Back to School Jam". Alamatnya di 1520 Sedgwick Ave, dari jam 9 malem sampe jam 4 pagi.

Karena lo pengangguran, lo nggak bisa bikin alesan apapun buat nolak temen lo. Akhirnya lo ikut deh, abis mo gimana lagi?

Jam 9.30 malem, lo sampe di sebuah bangunan reyot dengan tulisan 1520 Sedgwick Ave. Nggak ada suara musik apa-apa, mampus dah, jangan-jangan boong nih? Tapi lo masuk ke dalem anyway,karena banyak cewek pada ngumpul di depan gedung. Pas masuk, perlahan kedengeran suara musik yang sabi banget.

Pintu terakhir dibuka, lo ngeliat kiri kanan dan nemu DJ boothnya. Di situ ada DJ Kool Herc, yang lagi maenin vinyl pake tangan, muterin 2 lagu back-to-back yang berasa nyambung di kuping lo. Di sebelahnya ada MC Coke La Rock, yang lagi rapping dengan kalimat menohok ngikutin lagu. Abis itu lo ngeliat sekitar 50 orang yang lagi nge-dance, dan dua orang yang lagi muterin badan di lantai dengan gerakan ala Bruce Lee, sambil diteriakin "A1! A1!".

Congrats, lo baru aja ngebayangin momen dimana hip-hop dan b-boy lahir.

Bukan klub, bukan studio musik Hollywood, tapi lahir di apartemen reyot daerah The Bronx. Gara-gara keisengan Kool Herc maenin turntable di hari ulang taun adeknya bro. Gokss banget nggak sih jeniusnya?

 

Latar belakang b-boy dan hip-hop
Sejarah hip-hop dan b-boy tuh kompleks banget dan nggak bisa dipisahin satu sama laen. Yang tadi tuh cerita DJ Kool Herc, hero yang bikin party hip-hop pertama sejagad raya.

Dengan manfaatin "the break", yaitu jeda instrumen drum dan bass dari suatu lagu, Kool Herc berhasil nyambungin 2 lagu keren jadi satu mixing yang dijamin bikin jempol kaki lo goyang. The break inilah yang dimanfaatin para b-boys buat nge-dance dengan gaya mereka.

Kool Herc bukan satu-satunya yang punya lapak hip-hop di The Bronx, ada 2 pioneer melegenda lainnya, yaitu Afrika Bambaata dan Grandmaster Flash.

Sebelumnya guys, buat lo yang belom tau, gue jelasin dulu ya. B-boying sama breakdancing tuh sebenernya sama. Tapi karena istilah "breakdancing" itu ternyata disabda haram buat para b-boys dan sesungguhnya menghujat to the max, jadi gue nggak mau pake itu mulai sekarang. Setuju nggak?

 

Asal mula b-boying
Dimana ada DJ, MC (rapper), dan b-boys, disitulah hip-hop terjadi bro. Dan semua legenda yang ngebangun culture ini dulunya hidup susah. Belom ada campur tangan sama sekali dari selebriti ato produser musik manapun. Semuanya dimulai dari jalanan.

B-boys sendiri, atau disebut break-boys di tahun 1973, dulunya udah kayak geng jalanan. Mereka punya wilayah sendiri, crew sendiri, dan setiap mereka ketemu, otomatis jadi dance battle yang "khan maen" kerennya. Awalnya sih paduan gerakannya bener-bener ngasal, ada yang bilang terinspirasi dari gaya dancing-nya James Brown, ada yang bilang dari berbagai film kung fu, dan ada juga yang bilang dari beladiri capoeira.

DJ Kool Herc emang demen banget musik soul sama funk, makanya musik hip-hop jaman sekarang masih saudaraan sama dua genre ini. Nah, konon katanya, hal ini juga yang bikin gerakan b-boying rada mirip sama aksi panggung James Brown.

Gua pribadi sih ngerasa semuanya bener (berasa expert banget kayaknya). Tapi bukan itu poinnya b-boying, poinnya tuh kreativitas. Kalo lo punya gerakan original yang super saik dan nggak bisa diikutin orang laen, pasti bakal dikenal dan diakuin sebagai A1 di crew lo sendiri.

Tau nggak guys, maksudnya A1?

A1 adalah istilah yang dipake di taun 70an buat b-boy tersabi di crew-nya. Jadi kalo lo ketemu A1 dan malah lo pancing buat dance battle, pasti kelar hidup lo. Abis. Dinyatakan wafat.

Makin penasaran nggak, crew mana yang gokil banget?

 

B -boy crew pertama, pemersatu geng jalanan Amerika

Jangan ngaku anak b-boy kalo nggak tau The Mighty Zulu Kings. Mereka ini adalah crew pertama b-boy di The Bronx River, wilayah dari DJ Afrika Bambaata.

Kalo tadi tujuan DJ Kool Herc tuh sekedar seneng-seneng dan ngelepas penat, Afrika Bambaata punya mimpi lebih gede lagi. Yaitu nyatuin semua geng jalanan The Bronx biar punya idealisme unity in diversity, alias berbeda tapi tetap satu untuk have fun.

Kayak game The Warriors gitu deh guys (maklumin, otak cetek).

Afrika Bambaata sendiri tuh anggota geng Black Spades, yaitu geng terbesar di The Bronx pada jaman itu. Suatu saat dia sukses ngeyakinin petinggi Black Spades buat rapat paripurna, ngumpulin semua ketua geng kriminal di satu tempat. Di momen ini, Afrika Bambaata ngebentuk Universal Zulu Nation, tujuannya untuk mempersatukan geng jalanan The Bronx untuk nyampein pesan peace, unity, love, and having fun melalui hip-hop, dan supaya nggak pada tubir lagi di antara mereka.

Emang dasar punya potensi jadi pak RT, Afrika Bambaata sukses nyatuin kebanyakan geng The Bronx Timur, dan kebanyakan anggota geng ini jadi belajar bikin graffiti, MC-ing, DJ-ing, dan b-boying. Itung-itung daripada ngelampiasin emosi ke hal yang unfaedah, mending ke hal yang kreatif, yekan?

Nah, abis itu berbagai crew b-boy bermunculan kayak kacang goreng. Awalnya nggak ada yang punya nama official, cuma pake nama geng doang. Terus baru deh muncul The Mighty Zulu Kings, crew b-boy pertama yang berubah jadi selebriti di wilayah itu. Dengan tetep ngebawa prinsip persatuan Afrika Bambaata, The Mighty Zulu Kings bukan cuma nge-dance buat keren-kerenan, tapi ngajak semua komunitas pemuda jalanan untuk nyebarin idealisme dari Universal Zulu Nation ke seluruh dunia.

Nah, biarpun masih jadi perdebatan, tapi katanya generasi pertama b-boys ini ikut ngebantu ngelarin keributan antara geng di banyak daerah Amerika, alias ngangkat b-boy culture jadi lebih dari sekedar lifestyle, yaitu jadi way of life. Anjay.

 

The Mighty Zulu Kings jaman now
Di generasi ke-4nya sekarang, namanya The Mighty Zulu Kings berubah jadi The Mighty Zulu Kings and Kweens (baca: queens), untuk nge-highlight semua b-girls yang ada di dalem grupnya. Dan baru-baru ini lagi, akhirnya sesimpel MZK.

Mereka masih jadi raja dan ratu di dunia b-boying sampe hari ini. Head-to-head-nya udah bukan cuma sama b-boys dari The Bronx aja, tapi sama b-boys dari seluruh dunia. Keitung hari ini, MZK menduduki posisi ke-50 dari total 225 crew di Bboyrankingz.

Gimana bro? Crew b-boy lo siap nggak head-to-head sama MZK?